Apa yang terjadi jika Anda mengatur ulang pengaturan di Android ke pengaturan pabrik?

Di perangkat berbasis sistem operasi Android, ada bagian di mana Anda dapat mengatur ulang pengaturan (Hard Reset) tablet atau smartphone, yang, omong-omong, telah kami bicarakan. Beberapa pengguna bertanya-tanya apa yang akan terjadi.

Penyetelan ulang pabrik diperlukan bagi pengguna jika, misalnya, ingin mendapatkan perangkat dalam bentuk aslinya, karena saat pengaturan disetel ulang, semua data benar-benar dihapus, termasuk foto, video, aplikasi, dan file lain, serta sistem. kembali ke keadaan semula, termasuk semua pengaturan. Untuk alasan inilah maka perlu dilakukan backup-saving data jika masih harus melakukan Hard Reset. Nomor telepon dapat diambil menggunakan akun Google Anda jika informasi ini disinkronkan dengan akun Anda.

Contoh berdasarkan smartphone Huawei. Pergi ke pengaturan.

Pilih bagian "Sistem".

Di sini - baris "Reset".

Kemudian klik "Reset Telepon".

Tetap hanya mengetuk tombol "Atur ulang pengaturan telepon".

Ngomong-ngomong, Anda bisa menggunakan menu search by key melepaskan.

Ada alasan lain untuk reset pabrik juga. Jadi, perangkat mungkin mulai bekerja dengan lambat, ada pelambatan, gangguan, dll. Jika ini terkait dengan aplikasi apa pun, disarankan untuk menghapusnya dan memeriksa kinerja sistem, tetapi jika Anda tidak tahu apa masalahnya, Anda dapat mengatur ulang pengaturan.

Jadi satu-satunya kelemahan dari reset pabrik adalah kehilangan data, yang diperingatkan oleh sistem. Beberapa pengguna tidak mengetahui hal ini, dan kemudian mereka bertanya-tanya ke mana perginya semua foto, komposisi musik, video, dll. Sekali lagi, jika Anda membutuhkan data ini, sebelum mengatur ulang, transfer ke tempat lain, misalnya, ke komputer atau ke penyimpanan awan. Setelah reset, Anda dapat mendownloadnya kembali ke perangkat Anda.

Tulisan Terbaru