Berapa jumlah inti dalam sebuah smartphone yang mempengaruhi?

Secara tradisional, diyakini bahwa semakin banyak core yang dimiliki prosesor smartphone, semakin kuat pula prosesor tersebut. Tapi benarkah demikian? Mungkin jumlah core tidak mempengaruhi daya prosesor?

Jika kita berbicara, misalnya, tentang prosesor inti tunggal dan inti ganda, maka yang kedua, hal-hal lain dianggap sama, akan lebih baik mengatasi tugas dengan mengorbankan kinerja yang lebih baik. Sulit untuk membantahnya.

Dalam beberapa tahun terakhir, prosesor quad-core dan delapan-core menjadi populer. Dan perbedaan di antara mereka tidak lagi terlalu besar. Apa kamu tahu kenapa? Faktanya adalah bahwa chip delapan inti modern juga terdiri dari dua prosesor quad-core, yang mendistribusikan berbagai tugas di antara mereka sendiri. Dua set empat inti digunakan, salah satunya memiliki kecepatan clock yang lebih rendah. Untuk apa? Saat Anda perlu melakukan tugas sederhana, misalnya, masuk ke salah satu bagian menu ponsel cerdas, pekerjaan tersebut dilakukan oleh prosesor dengan frekuensi clock yang lebih rendah. Jika Anda menjalankan game apa pun yang membutuhkan sumber daya tambahan, maka prosesor yang lebih kuat dan lebih cepat akan bekerja.

Jadi prosesor 8-inti bukan 8-core? Benar, ini adalah dua prosesor 4 inti, tetapi kedengarannya tidak terlalu bagus, itulah mengapa prosesor semacam itu biasa disebut prosesor delapan inti.

Pertanyaannya adalah - lalu mengapa kita membutuhkan prosesor kedua, jika satu, yang lebih kuat dapat menangani semua tugas? Jawabannya sederhana - ini tentang otonomi. Bagaimanapun, dua prosesor dapat secara signifikan meningkatkan masa pakai baterai, yang pada kenyataannya, semuanya dimulai.

Apakah mungkin bertahan dengan, katakanlah, prosesor inti ganda? Ada kemungkinan bahwa beberapa perusahaan seperti Apple membuktikannya. Namun, masa depan, menurut para ahli, masih dalam solusi multi-core. Namun, teknologi dapat segera berubah.

Tulisan Terbaru